aprilhatni.com

Ketika Cinta Teruji

ketika cinta teruji dengan hadirnya orang ketiga
Vira dan Ridho adalah sepasang suami istri yang saling mencintai, menghargai, dan menghormati satu sama lain. Mereka berdua tinggal di sebuah kota kecil yang penuh kedamaian. Pernikahan mereka sudah lebih dari sepuluh tahun, dari pernikahan tersebut mereka telah dikaruniai dua anak yang cerdas dan mandiri,  Dika dan Naya. Kehidupan mereka tampak sempurna di mata siapa pun yang melihatnya.

Ridho adalah seorang suami yang sabar, halus tutur katanya, penyayang, penuh cinta kasih, dan selalu berusaha memberikan yang terbaik bagi keluarganya. Begitu pun Vira, adalah wanita yang cerdas, mandiri, manja, dan penuh kasih sayang. 

Setiap pagi, sebelum berangkat bekerja, Ridho tak pernah lupa mencium kening Vira dan berkata,

“Jaga dirimu dan anak-anak, ya. I love you, Mam!”

Vira pun selalu membalasnya dengan senyuman lembut dan penuh cinta. Selain ciuman, tak lupa mereka juga saling berpelukan sebelum Ridho melangkah ke luar rumah.

“Hati-hati ya, Pap. Love you too…” balas Vira.

Rutinitas ini menjadi bukti kecil bahwa betapa harmonisnya hubungan mereka.

***

Namun, di balik ketenangan dan kebahagiaan keluarga Vira dan Ridho, hidup seorang pria yang tengah bergulat dengan masalah rumah tangganya sendiri. Satria, seorang tetangga baru yang pindah ke kompleks sebelah, beberapa bulan lalu. Ia sedang menghadapi masa-masa sulit dalam pernikahannya. 

Konon, istrinya yang bernama Maya, sering kali bersikap kasar, baik secara verbal maupun fisik. Satria sering bertengkar dengan Maya, meski hal sepele, hingga terkadang sampai melukai sebagian tubuhnya, Satria merasa hidupnya semakin kacau dan tidak bahagia.

Pertemuan pertama antara Vira dan Satria terjadi secara kebetulan. Suatu pagi, saat Vira sedang menyiram tanaman di halaman rumahnya, Satria datang menghampirinya. “Selamat pagi, Bu Vira! Tanaman-tanaman Anda terlihat sangat indah, ya,” sapa Satria dengan senyum yang tulus.

Vira menoleh dan membalas senyum Satria. “Terima kasih, Pak Satria. Tanaman-tanaman ini memang salah satu hobi saya.”

Sejak pertemuan itu, mereka sering bertukar sapa dan berbincang ringan. Satria merasa menemukan kehangatan dan perhatian yang selama ini hilang dari hidupnya. Setiap kali berbicara dengan Vira, ia merasakan kedamaian yang sulit dijelaskan. Vira, dengan sikapnya yang ramah dan lembut, menjadi pelarian sementara dari masalah rumah tangga Satria.

Waktu berlalu, dan keakraban di antara mereka semakin erat. Satria sering membantu Vira dengan berbagai hal kecil di rumah, seperti menata pot tanaman, juga membuatkan pagar buat tanaman, di saat Ridho bekerja. Perlahan, hubungan mereka bertumbuh menjadi sesuatu yang lebih dari sekadar tetangga. Satria mulai merasakan perasaan yang lebih mendalam terhadap Vira, perasaan yang seharusnya tidak ia miliki.

Suatu hari, ketika Ridho sedang di luar kota untuk urusan pekerjaan, Satria memberanikan diri untuk mengungkapkan perasaannya. Mereka duduk di taman belakang rumah Vira, menikmati angin dan senja yang indah. “Vira, ada sesuatu yang ingin aku katakan. Aku tahu ini salah, tapi aku tidak bisa menahan perasaanku lagi. Aku mencintaimu,” kata Satria dengan suara bergetar.

Vira terkejut dan bingung. Ia tahu bahwa perasaan ini tidak seharusnya ada. Namun, hatinya berdebar kencang mendengar pengakuan Satria. “Satria, kita tidak bisa seperti ini. Aku mencintai suamiku, Ridho. Ini salah,” jawab Vira, meskipun hatinya terasa bimbang.

Namun, godaan cinta terlarang itu begitu kuat. Satria terus-menerus menunjukkan perhatiannya, membuat Vira merasakan kebahagiaan yang berbeda. Mereka terjerat dalam hubungan yang terlarang, menjalin cinta dalam diam dan kerahasiaan. Setiap pertemuan mereka adalah perpaduan antara kebahagiaan dan rasa bersalah yang mendalam.

***

Di sisi lain, Ridho tidak pernah curiga terhadap sikap Vira, karena Vira selalu menunjukkan sikap yang sama, manja dan penuh gairah. Ridho tetap suami yang penuh cinta dan perhatian. Setiap kali pulang kerja, ia selalu membawakan hadiah kecil untuk Vira dan anak-anak. Hal ini membuat Vira merasa semakin bersalah setiap kali melihat senyum tulus suaminya.

Satria pun mulai merasakan efek negatif dari hubungan terlarang ini. Ia merasa semakin tertekan karena hidup dalam kebohongan dan ketakutan. Hubungannya dengan Maya, istrinya, juga semakin kacau dan kondisi rumah tangganya pun semakin memburuk.

Suatu malam, setelah bertengkar hebat dengan istrinya, Satria memutuskan untuk berbicara dengan Vira. “Vira, kita tidak bisa terus seperti ini. Aku merasa hidupku semakin kacau. Aku tidak ingin merusak kebahagiaanmu dan keluargamu,” kata Satria dengan mata yang penuh kelelahan.

Vira terdiam. Air mata mulai mengalir di pipinya. Ia tahu bahwa Satria benar. “Aku juga tidak ingin menghancurkan keluargaku, Satria. Aku sangat mencintai suamiku dan anak-anakku. Kita harus berhenti,” kata Vira sambil terisak.

Mereka berdua memutuskan untuk mengakhiri hubungan terlarang tersebut. Meskipun keputusan itu berat, mereka tahu itu adalah yang terbaik. Satria kembali mencoba memperbaiki hubungannya dengan Maya, meskipun tidak mudah. Ia sadar bahwa menghindari masalah bukanlah solusinya.

Vira kembali fokus pada keluarganya. Ia berusaha lebih keras untuk menjadi istri dan ibu yang baik. Rasa bersalah dan penyesalan masih menyelimuti hatinya, namun ia bertekad untuk tidak pernah mengulangi kesalahan yang sama. Ia mulai lebih terbuka dengan Ridho, berbicara tentang perasaannya dan menghabiskan lebih banyak waktu bersama.

***

Ridho, dengan kasih sayangnya yang tulus, selalu mendukung Vira. Ia merasa ada sesuatu yang berubah dalam diri Vira, namun tidak pernah mendesak untuk mengetahui lebih lanjut. Baginya, kebahagiaan dan ketenangan keluarganya adalah yang terpenting.

Hari-hari berlalu, dan perlahan hubungan Vira dan Ridho semakin kuat. Vira belajar bahwa cinta sejati adalah tentang kesetiaan dan komitmen. Ia bersyukur memiliki suami seperti Ridho, yang selalu ada untuknya tanpa syarat. Vira berjanji dalam hati untuk selalu menjaga kebahagiaan keluarganya dan tidak tergoda oleh hal-hal yang dapat merusaknya.

Satria pun perlahan-lahan mencoba untuk melupakan Vira. Meskipun hubungannya dengan Maya masih penuh tantangan. Begitu pun Vira, tak sulit untuk melupakan Satria meski sempat menculik hatinya sementara waktu.

“Satria, kamu bukan lah segalanya dalam hidupku. Kamu bukan lah tempat untuk menghentikan langkahku!”  
“Kamu memang sempat mengisi hatiku beberapa saat, namun kuyakin itu hanyalah ilusi sesaat dan bukan lah hal yang penting,” gumam Vira untuk menguatkan cintanya pada Ridho.

Vira dan Satria masing-masing menemukan pelajaran berharga dari hubungan mereka. Meskipun sempat terjerat dalam cinta yang terlarang, mereka akhirnya memilih jalan yang benar. Sementara, keluarga Vira dan Ridho semakin harmonis dan penuh kebahagiaan.

Di tengah segala cobaan dan godaan, Vira dan Ridho membuktikan bahwa cinta sejati adalah tentang kesetiaan dan pengorbanan. Mereka belajar bahwa kebahagiaan sejati terletak pada kebersamaan dan cinta dari keluarga yang sejati. 

Vira selalu bersyukur memiliki Ridho sebagai suami dan ayah dari anak-anaknya, dan Ridho selalu yakin bahwa cintanya kepada Vira adalah anugerah terindah dalam hidupnya.

Kisah mereka menjadi pelajaran bahwa cinta dan kebahagiaan harus dijaga dengan kesetiaan dan komitmen, serta tidak tergoda oleh hal-hal yang dapat menghancurkan kebahagiaan tersebut. Vira dan Ridho hidup bahagia selamanya, dengan cinta yang semakin kuat dan tak tergoyahkan.

Dan di kota kecil itu, meski penuh dengan drama dan tantangan, kebahagiaan dan cinta sejati tetap bisa ditemukan dan dijaga oleh mereka yang berani dan tulus dalam mencintai.
April Hatni
Saya adalah seorang ibu dari dua anak, sekarang berdomisili di Qatar. Saya sangat tertarik dengan Desain, Parenting, dan Psikologi.

Related Posts

Post a Comment