The Seven to Habits

the seven to habits


Percaya nggak sih bahwa kebiasaan (habit) yang baik itu dapat mengantarkan pada pelakunya untuk menuju kesuksesan? Bagaimana caranya untuk memulainya? Dan habit apa saja yang dimaksud?

Membahas habit di Zona Habit kelas Bunda Produktif, membuatku untuk mencari tahu lebih lanjut tentang hal ini. Apalagi kemarin dikatakan tentang The Seven to Habits, wah apa itu? 

Langsung saja setelah pemaparan materi selesai, aku menjelajah dengan menggunakan google browser, akhirnya kutemukan tentang The 7 Habits of Highly Effective People.

Merupakan buku dari Stephen R. Covey, yang menjadi best seller karena mengabaikan tren dan psikologi serta berfokus pada prinsip abadi tentang keadilan, integritas, kejujuran, dan martabat manusia. 

Menurut Covey, sebelum Perang Dunia Pertama, kesuksesan dikaitkan dengan etika karakter. Karakter yang termasuk dalam hal ini adalah seperti kerendahan hati, kesetiaan, integritas, keberanian, dan keadilan. 

Namun, setelah perang, ada perubahan pada apa yang disebut Covey sebagai "Etika Kepribadian". Di sini, kesuksesan dikaitkan sebagai fungsi kepribadian, citra publik, perilaku, dan keterampilan. Namun, ini hanyalah keberhasilan yang dangkal dan cepat, mengabaikan prinsip-prinsip kehidupan yang lebih dalam.

Covey berpendapat bahwa karakter adalah hal yang perlu dibina untuk mencapai kesuksesan yang berkelanjutan, bukan kepribadian. Etika Karakter didasarkan pada serangkaian prinsip. 
Covey juga mengklaim bahwa prinsip-prinsip ini terbukti dengan sendirinya dan bertahan di sebagian besar sistem agama, sosial, dan etika. Mereka memiliki aplikasi universal.

The 7 Habits of Highly Effective People


The Seven Habits menurut Covey, terdiri dari prinsip-prinsip utama karakter yang mendasari kebahagiaan dan kesuksesan. The Seven Habits ini mengedepankan pendekatan yang berpusat pada prinsip untuk keefektifan pribadi dan antarpribadi. 

The 7 Habits of Highly Effective People akan membantu mengatasi masalah yang sangat nyata saat masa-masa sulit. Kebiasaan itu diantaranya adalah:

1. Be Proactive

Bersikap Proaktif dan bertanggung jawab atas reaksi kita terhadap pengalaman, ambil inisiatif untuk menanggapi secara positif, dan perbaiki situasi. Kenali Lingkaran Pengaruh dan Lingkaran Perhatian. Fokuskan tanggapan dan mulailah pada pusat pengaruh dan teruslah bekerja untuk mengembangkannya. Jangan menunggu reaktif, menunggu masalah terjadi (Circle of Concern) sebelum mengambil tindakan.

2. Begin with the end in mind

Mulailah dengan memikirkan akhir. Bayangkan apa yang kita inginkan di masa depan sehingga kita dapat bekerja dan merencanakannya. Pahami bagaimana orang membuat keputusan dalam hidup mereka. Agar efektif, perlunya bertindak berdasarkan asas dan terus meninjau pernyataan misi kita.
 
Saat ini saya ingin menjadi siapa? Apa yang harus saya katakan tentang diri saya? Bagaimana saya ingin dikenang? Jika kebiasaan 1 menyarankan untuk mengubah hidup Anda untuk bertindak dan menjadi proaktif, kebiasaan 2 menyarankan bahwa Anda adalah pemrogramnya! Tumbuh dan tetap rendah hati.

Semua hal diciptakan dua kali. Sebelum kita bertindak, kita harus bertindak dalam pikiran kita terlebih dahulu. Sebelum kami membuat sesuatu, kami mengukur dua kali. Inilah inti dari prinsip tersebut. Jangan hanya bertindak; Pikirkan dulu: Apakah ini yang saya inginkan, dan apakah ini konsekuensi yang benar?

3. First things first

Matriks kepentingan vs urgensi yang digunakan Stephen Covey dan Dwight D. Eisenhower dalam memutuskan di mana akan menginvestasikan upaya mereka.

Mengutamakan prioritas, hal yang penting dan apa yang mendesak dengan menggunakan kuadran sebagai berikut;

fist thing first kuadran

Kuadran I. Mendesak dan penting (Lakukan) - tenggat waktu dan krisis penting
Kuadran II. Tidak mendesak tetapi penting (Rencanakan) - pengembangan jangka panjang
Kuadran III. Mendesak tetapi tidak penting (Delegasi) - gangguan dengan tenggat waktu
Kuadran IV. Tidak mendesak dan tidak penting (Hilangkan) - gangguan 

Urutan itu penting; setelah menyelesaikan item di kuadran I, kita harus menghabiskan sebagian besar waktu kita di II, tetapi banyak orang menghabiskan terlalu banyak waktu di III dan IV. 

4. Think win-win

Covey berpendapat bahwa menang/menang bukanlah teknik, ini adalah filosofi interaksi manusia. Merupakan kerangka berpikir yang mencari keuntungan bersama bagi semua pihak. Artinya semua kesepakatan atau solusi saling menguntungkan, dan semua pihak merasa puas dengan hasilnya.

Untuk mewujudkan pola pikir ini, hidup harus dilihat sebagai kooperatif, bukan kompetisi. Akibatnya, apa pun yang kurang dari hasil menang / menang bertentangan dengan upaya saling ketergantungan, yang merupakan keadaan paling efisien untuk beroperasi di dalamnya.

Oleh karena itu, untuk mengadopsi pola pikir menang/menang, kita harus menumbuhkan kebiasaan kepemimpinan interpersonal. Hal ini melibatkan untuk melatih masing-masing ciri berikut saat berinteraksi dengan orang lain:

  • Kesadaran diri
  • Imajinasi
  • Hati nurani
  • Kemauan independen

Untuk menjadi pemimpin menang / menang yang efektif, Covey berpendapat bahwa harus mencakup lima dimensi:
  • Karakter: Ini adalah fondasi di mana mentalitas menang / menang diciptakan, dan itu berarti bertindak dengan integritas, kedewasaan, dan "mentalitas berkelimpahan" (yaitu, ada banyak hal untuk setiap orang, kesuksesan satu orang tidak mengancam Anda. keberhasilan).
  • Hubungan: Kepercayaan sangat penting untuk mencapai kesepakatan menang / menang. Anda harus memelihara hubungan Anda untuk mempertahankan tingkat kepercayaan yang tinggi.
  • Perjanjian: Ini berarti bahwa para pihak yang terlibat harus menyetujui hasil, pedoman, sumber daya, akuntabilitas, dan konsekuensi yang diinginkan.
  • Perjanjian kinerja menang / menang dan sistem pendukung: Menciptakan serangkaian hasil yang diinginkan dan standar yang disepakati untuk mengukur kinerja dalam sistem yang dapat mendukung pola pikir menang / menang.
  • Proses: Semua proses harus memungkinkan munculnya solusi menang / menang.

5. Seek first to understand, then to be understood

Carilah dulu untuk memahami, kemudian untuk dipahami. Gunakan mendengarkan dengan empati untuk benar-benar memahami seseorang, yang memaksa mereka untuk membalas mendengarkan dan membuka pikiran untuk dipengaruhi oleh Anda. Ini menciptakan suasana kepedulian, dan pemecahan masalah yang positif.

Seperti kebiasaan dalam Filsafat Yunani yang diwakili 3 kata sebagai berikut;
  • Ethos - kredibilitas pribadi.
  • Pathos adalah sisi empati - ini sejalan dengan kepercayaan emosional dari komunikasi orang lain.
  • Logos adalah logika - bagian penalaran dari presentasi.

6. Synergize

Bersinergi yaitu dengan menggabungkan kekuatan orang-orang melalui kerja tim yang positif , sehingga mencapai tujuan yang tidak dapat dilakukan sendiri oleh siapapun. 
Kebiasaan terakhir adalah perbaikan terus - menerus baik dalam lingkungan pengaruh pribadi maupun antarpribadi.

7. Sharpen the Saw; Growth

Kebiasaan ketujuh ini adalah tentang meningkatkan diri melalui empat dimensi pembaruan:

  • Fisik
Dengan banyak latihan (olahraga), menjaga nutrisi, dan manajemen stres. Hal ini merupakan upaya kita merawat tubuh dengan menjaga fisik, seperti makan dengan benar, cukup tidur, dan berolahraga secara teratur.

  • Sosial/Emosional
  • Rasa Empati dan sinergi. Hal ini memberikan perasaan aman dan bermakna.
  • Spiritual
  • Mental
Membaca, memvisualisasikan, merencanakan, dan menulis. Untuk terus mendidik diri sendiri berarti mengembangkan pikiran kita. Hal ini sangat penting untuk efektivitas.
April Hatni
Saya adalah seorang ibu dari dua anak dan sekarang domisili di Qatar. Saya sangat tertarik dengan Design, Parenting dan Psikologi.

Related Posts

Posting Komentar

Subscribe Our Newsletter